Sunday, June 30, 2013

Penangan Teduhan Kasih....

Assalam mine,

Yeah, untuk diri sendiri yg sedang sangat busy dengan final draft thesis.

Alhamdulillah. Semua berjalan dengan lancar dan saya berjaya menghabiskan Msc saya. Ini hadiah untuk tahun ini kot. Tapi, yang sedihnya maybe saya tak joint convocation day bulan okt ni sebab saya berada di sini - Japan. Dan, memang dah isi form yang saya takkan joint convocation day. Sedih jugak tapi, apakan daya, saya memang tak boleh nak balik bulan okt tu. Tapi takpe, janji dapat scroll master degree tu - itu yg penting!!

Anyway, sebenarnya nak story pasal Drama Akasia Teduhan Kasih ni. Ke laut pulak intro saya. hehe

Abg Ehsan!!!

Saya mula2 memang tak tgk cerita ni, maklumlah, saya memang tak berapa minat cerita2 drama bersiri melayu kecuali yang pernah saya tengok drama Adam dan Hawa - memang minat separuh jiwa. Ahaks..

Tapi haritu, saya tertekan keyboard teduhan kasih. Haha, amik kau!! Terus try tengok episode 1. Lepas tu layan episode 2 dan lagi..dan lagi. Masa tu, kat Malaysia drama tu dah 18 episode. Perghhh, memang sangat sedih. Saya menangis tengok cerita tu lagi2 part mula2 yang si Effa tu kena pukul, herdik dengan mak tiri, kakak and husband dia. Dan, dengan semangatnya saya jadi adore cerita ni.

Ehsan and Effa...

Jalan ceritanya simple dan memang berlaku dalam pergolakkan masyarakat kita di Malaysia. Maybe ada some parts yang tak logik tapi, itulah drama melayu - cerita olahan la katakan. Tapi, bayangkan saya boleh tak boring langsung layan setiap episode berkali-kali lagi2 episode 16-22. Saya boleh tengok sehingga 5x, sebab best sangat. Orang kata watak Effa sangat emosional tapi pada saya kena dengan jiwa naluri seorang insan yang dilahirkan untuk menjadi sepertinya. Dan, yang paling best adalah watak Ehsan - Adi Putra.

Sejujurnya, saya tak pernah tengok pun drama lakonan Adi Putra. Saya tak pernah tengok satu pun. Drama tentang Dhia tu pun saya tak tengok. Secara jujur, sebab saya tak tengok drama tentang dhia sebab saya tak berapa suka lakonan salah seorang pelakon wanita dalam drama tu. Dalam erti kata lain, saya memang tak amik port lakonan Adi Putra!

Tapi, sejak saya tengok Drama Teduhan Kasih ni, aduhai..saya betul2 falling in love with Ehsan (not Adi Putra)!! Watak Ehsan dalam drama tu sangat terkesan pada saya. Saya pun start searching tentang dram2 lakonan Adi Putra. Pada hemahnya, saya rasa Adi Putra boleh bawa watak pelbagai cuma gaya bahasanya macam sama je. For example, dalam Filem  Aku Terima Nikahnya, Sehangat Asmara, ada dialogue yang sama - maybe Adi orang Singapore, cara cakapnya macam tu.."Effa lagi tidurkan Adam, ni siapa?"..Perkataan 'lagi' tu sinonim dengan dialogue Adi. Wah, macam buat hipothesis pulak.

Berubah

Yang paling best, saya merakan watak Ehsan itu mirip watak suami saya. Sejujurnya, suami saya seorang yang sangat caring, baik, tak pernah tinggi suara dengan saya, jujur dan kadang2 kala romantis yang kena dengan keadaan (dalam humor) - mcm Ehsan selalu cakap pada Effa "Lepas mandikan Adam, mandikan papa dia pulak..". Saya selalu dengar dialogue tu dari suami saya tapi bukan 'mandi' la..lain sikit (biarlah rahsia)..hehe

Dan masa silamnya yang saya tak tahu (tapi husband tak minum arak la)...???...Suami pun selalu bagitahu, yang silam jangan diungkit dan jadikan ia kenangan.

Saya ni agak kasar (memang totally different la dgn watak Effa)!!..haha. 

So, saya rasa saya cuba untuk jadi seorang isteri yang baik untuk suami saya. Sebab sebelum ni saya memang macam contra dengan husband - sikap saya dan dia sangat beza. Tapi, sejak saya tonton Drama Teduhan Kasih ni - Alhamdulillah, saya berjaya 'ubah' sikap dan pendirian saya terhadap suami saya!

Sejujurnya, saya sangat bersyukur dikurniakan oleh Allah seorang suami yang sangat baik. So, saya perlu mengukuhkan lagi pehubungan ini agar ianya lebih indah dan harmoni.

Dalam hati ini berkata, "Ya Allah, terima kasih kerana menemukan diri ini dengan seorang insan yang bergelar suami yang dapat memberi kebahagiaan buat hari ini, esok dan selamanya. Rahmatilah kasih sayang yang kami bina selama ini. Amin".

Mood: Teringin nak honeymoon ke Pulau.

My passion - Pulau Redang!!!

Regards, Dr to be - Intan

Wednesday, June 12, 2013

Sendiri lagi baik...

Assalam hati lara,

Harini genap sebulan saya di bumi Nihon. Alhamdulillah, terima kasih Allah kerana memberi saya hidayah untuk terus berusaha membetulkan kesilapan diri.

Tetapi harini saya sangat sedih.

Kenapa? Sebab saya ramai kawan. Tetapi kawan itu telah mengguris hati ini. Saya rasa lebih baik saya berkawan dengan suami dan anak saya saja. Itu mungkin lebih baik dari ramai kawan tetapi bisa menyakitkan hati.

Saya keluar dari sebuah group dalam whatsapp. Kenapa?. Ye, sebab saya sangat terkesima dengan lontaran bahasa salah seorang dan lebih seorang kawan saya itu. Dia bercakap seolah2 tidak pernah melakukan kesalahan dan bersih dari berbuat jahat. Sepatutnya bila bercakap, nilai dulu dengan siapa anda bercakap, jaga tutur kata agar tidak menghiris hati dan perasaan orang lain sebab kadang2 kita cakap ikut sedap mulut je sedangkan orang lain yang mendengar dan membaca terguris hatinya. 

Tapi, mungkin sebab dia belum pernah merasa 'diuji' oleh Allah SWT dengan sehebat ujian?. Selesa dengan apa yang dia ada dan dapat?. 

Pada saya itu bukan kawan. Itu adalah lawan. Saya tak berniat untuk berlawan tetapi perlu ke saya berkawan dengan seorang manusia seperti ini?. Saya bukan tidak bersabar tetapi saya rasa cepat sensitif sebab atas apa yang pernah saya lalui dan alami. 

Please hormat dan respect orang lain.

Semoga Allah jauhkan saya dari bersikap sedemikian. Seburuk manapun kawan saya, tak mungkin saya akan perli-perli dia sebab Allah itu Maha Adil. Kita tak diuji sekarang, maybe anak cucu cicit kita - hukum karma!

Bye. And, spoil my mood!!

I will unfriend her!!definitely!!

U are unfit to be one of my friend!!

Regards, Dr to be - Intan

Monday, June 10, 2013

Kata-kata semangat untuk diri ini...

Assalam all,

Ganku desuka?

Wah, bestnya dah nak masuk bulan syaaban. Boleh buat re-puasa..hehe

Ini kedai sushi - nama dia Sushiro..semua sushi dalam harga 105yen je

Saya, alhamdulillah. Sihat2 saja dibumi matahari terbit ini. Masih dengan rutin yang sama tiap2 hari dan tiap2 minggu.

Rutin saya:

1. Pagi ke Dai (University), duduk di student room untuk menyiapkan research. Kadang2 saya ke PC room sebab ada banyak benda nak print. Sekali sekala je saya ke Library - time pinjam buku je. Saya tak prefer duduk di library sebab senyap sangat..haha. Yang best kat Meiji ni, nk pinjam buku, order je online (kalau malas nak ke rak2 buku), boleh order dari bilik tau. Esok bagi kad kat librarian, buku terus dapat. Sangat efisyen dan saya sangat kagum!
2. Petang baru saya balik bilik dan kadang2 malam baru sampai bilik. Malam selalunya saya makan simple2 je, nak diet la katakan. Pagi selalunya saya akan masak dan bawa bekal (bento) ke sekolah. 
3. Hari isnin selalunya saya ada meeting dengan supervisor. Dari pagi smpai petang or tghari smpai petang. Macam tu la, sebab supervisor saya busy, so, we decided to have a meeting on monday only. So, memang time meeting, kitaorang akan discuss tentang previous dateline. Ok jugak idea supervisor saya ni, boleh di praktikkan masa PhD nanti. In Sha Allah.
4. Hari sabtu dan ahad buat masa sekarang saya jalan2 saja2 tengok bandar Tokyo. Tak pernah rasa nak berjalan2 sangat sebab banyak dateline yang kena patuhi. Dan, final report thesis UTM saya pun sedang dalam list untuk dilihat dan dihantar sebelum dateline. *alhamdulillah, habis jgk  master UTM saya.
5. Hari khamis malam saya akan joint adik2 junior disini bertadarus dan membaca yasin. Tak ramai student wanita di Meiji ni, hanya 5 orang saja. So, bilik pun kecil, muat2 untuk kami bertadarus. Alhamdulillah, terasa macam di asrama dulu.

Itulah rutin saya. Saya tak rasa boring pun sebab hari2 dapat video call dengan husband and anak. Hari2 ber whatsapp dan viber dengan husband, rasa macam dia ada disisi saya. 

Semalam saya dapat message whatsapp dari seorang kawan saya di Malaysia, katanya

 "Ujian yang kita hadapi ini hanyalah menuntut kepada kesabaran. Allah tidak akan menguji kita dengan sia-sia, pasti ada hikmah yang menanti. Kata orang, lebih dalam kita terjatuh, lebih sakit kita menderita, pasti kemudian hari nanti, lebih tinggi kita naik dan lebih bahagia rasanya - Tuhan sedang menguji kita".

Dia kata ini kata-kata dari Ustaz Kazim Elias.

Thanks my friend sebab memahami saya. Dan, saya kenal dia dari sejak bangku sekolah rendah. Dari dulu dia setia kawan dengan saya dan selalu beri kata2 semangat dan perangsang untuk saya teruskan kehidupan. Orang selalunya tak tengok kebaikan kita yang 1000 kali buat pun tapi cukuplah hanya satu kesalahan, di ungkitnya cerita tu selama mana yang boleh - lumrah manusia!

Minta dijauhkan dari bersikap begitu. Saya sedang berusaha untuk jadi lebih baik dari semalam. Kita tak boleh mengubah semalam tetapi kita boleh ubah hari ini dan esok. In Sha Allah, ingat Allah, hati kan menjadi senang..aminn

Dan, kalau saya share gambar2 saya di FB mahupun IG saya, itu tidak bermakna saya nak tunjuk lagak, hanya sebagai gambar pengganti diri dan semangat untuk diri ini yang "SAYA BOLEH!!!". Saya boleh lakukan perubahan malahan lebih baik dari sebelum ini. Semangat yang ada dalam diri saya ni kena sentiasa di asah dan dipupuk. Yelah, nak asah dan pupuk caranya kenalah sentiasa berfikiran positif!!

Inilah kerabu seaweed. Yang kerabu kelapa tu bawa bekal dari Malaysia, my MIL yang buatkan

Ayam masak kurma - made in Japan..wee

Chaiyok..chaiyok..

Okla, see u next time. Weee, dah ada dalam list UK University!!. I think, UK is better than Japan. Yeah, let me see the colorful exchange on it!..Hope my coming journal will improve my resume!!

Till see u next time..Gambate Kudasai!!!

Regards, Dr to be - Intan

Dugaan PhD di bumi UK

Assalam reader, Sudah 2 tahun 2 bulan saya di bumi UK. Alhamdulillah, banyak dugaan pahit dan manis yang saya tempuhi sepanjang menjala...